Followers

Monday, May 9, 2011

SIR WA HAZAR: STRATEGI ISLAM BINA KEKUATAN

Artikel ini adalah sambungan kepada artikel terdahulu bertajuk "SIR WA HAZAR: KERAHSIAAN YANG MEMBANTUTKAN" (http://cahayahafiz.blogspot.com/2011/03/sir-wa-hazar-kerahsiaan-yang.html) yang dimuatkan dalam blog ini pada bulan Mac yang lalu. Penulis terpanggil untuk memberi lebih penjelasan melihat kepada pemerhatian semasa penulis dan komen-komen belakang yang kedengaran mengenai konsep Sir Wa Hazar ini.

Maka, ditegaskan di sini penulis tidak menolak konsep sir wa hazar sebagai salah satu daripada strategi penting dalam perjuangan Islam sebaliknya penulis menyedari akan peranan sir wa hazar sebagai senjata yang digunakan untuk membina 'otot-otot' penting perjuangan Islam.

Mengimbau semula bait-bait kata dalam artikel penulis terdahulu, jelas tidak ada satu ayatpun yang menyatakan konsep sir wa hazar ini perlu ditolak. Sebaliknya, motif penulisan penulis dalam artikel yang lalu lebih kepada teguran terhadap ahli gerakan Islam supaya tidak salah faham dengan konsep sir wa hazar dalam perjuangan sehingga mempraktikkan ketakutan dalam berjuang dan bukannya kerahsiaan yang bersifat positif.

Penulis telah membentangkan beberapa contoh keterlaluan dalam melaksanakan tuntutan sir dan berhati-hati dalam artikel yang lepas. Tindakan yang kadang-kala hanya disandarkan kepada kalimah sir wa hazar akan tetapi hakikatnya ia lahir daripada ketakutan yang terbit dalam hati mujahid Islam. Namun, pemahaman yang tersasar terhadap konsep sir wa hazar ini bukan hanya setakat itu sahaja. Kadang-kala pemahaman terhadap konsep tersebut telah tepat malangnya pembawakan dalam melaksanakan sir pula yang tersasar dan salah.

Untuk lebih jelas, penulis hadirkan satu contoh. Dalam melaksanakan sir, kadang-kala pejuang-pejuang Islam menggunakan tipu  sebagai kaedah sir mereka sedangkan kaedah dalam melaksanakan sir yang termaktub dalam sunnah perjuangan bukanlah tipu sebaliknya yang digunakan adalah helah.

Contohnya dalam menyembunyikan program dalaman gerakan atau tempat program. Tindakan berbohong kepada seseorang bukanlah caranya. Yang sepatutnya digunakan adalah helah yang terbahagi kepada helah secara berkias atau helah untuk menghentikan pertanyaan.

Contoh helah berkias adalah dengan mengatakan "Aku ada program bersama keluarga" kerana program dalam jemaah adalah program keluarga kerana jemaah itu sendiri telah diikat dengan tali kekeluargaan berlandaskan akidah. Misalan untuk helah menghentikan pertanyaan adalah dengan cuba berjenaka sehingga merasa malas untuk mereka bertanya. Contonya apabila sahabat bertanya "Nak pergi mana?" Maka jawablah "Nak cari ilmu". Ditnya lagi, "Di mana?." Maka jawablah "Di bumi Allah Taala". Iringkan juga dengan senyuman tanda gurauan dari kita dan terus berhelah sehingga pertanyaan terhenti.

Kesimpulannya di sini, penulis tegaskan bahawasanya penulis tidak pernah sekali-kali menolak konsep sir wa hazar sebagai senjata pergerakan dalam perjuangan Islam. Tetapi penulis lebih cenderung untuk mengajak setiap dari insan yang bernama pejuang (termasuk diri penulis yang kerdil ini) untuk memahami konsep sir wa hazar ini dengan lebih mendalam dalam pergerakan Islam.


2 comments:

  1. Syukran . Semoga bermanfaat . Fikrah kita Perjuangan kita !

    ReplyDelete
  2. semoga bersama Jemaah Islam yang menghampiri kesyumulan

    ReplyDelete